-->




Menkeu Sri Mulyani Sampaikan Kabar Buruk untuk Seluruh Masyarakat RI, Jangan Sepelekan, Ini Darurat

📆Jum’at, 14-Oktober-2022 [19.20]


 Menkeu Sri Mulyani Sampaikan Kabar Buruk untuk Seluruh Masyarakat RI, Jangan Sepelekan, Ini Darurat


Jakarta » mediasergap ⚖️🇮🇩

DUNIA saat ini dalam kondisi yang bahaya karena terus meningkatnya gejolak ekonomi global.

Peringatan tersebut dikeluarkan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Menurut dia, perekonomian global akan sulit pada akhir tahun ini dan diperkirakan berlanjut hingga tahun depan

“Saya rasa tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dunia dalam keadaan bahaya,” ujar Sri Mulyani dalam Pertemuan ke-4 Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral anggota G20 di Washington D.C, Amerika Serikat, Kamis (13/10/2022).

Ia menjelaskan, saat ini dunia menghadapi lonjakan inflasi, pertumbuhan ekonomi yang melambat, krisis pangan dan energi, risiko perubahan iklim, serta memanasnya tensi geopolitik.

Perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia telah berdampak pada krisis energi dan pangan karena rantai pasokannya menjadi terganggu.

Hal ini mengingat kedua negara itu merupakan salah satu pemasok energi dan pangan terbesar di dunia.

Harga energi meningkat seiring terganggunya pasokan global akibat negara-negara Barat mengenakan sanksi atas Rusia.

Di sisi lain, terdapat kebijakan pemangkasan produksi oleh negara-negara pengekspor minyak mentah.

Risiko iklim di mana terjadi cuaca ekstrem di berbagai wilayah dan tidak stabilnya pasar pupuk membuat produksi pangan terganggu.

Alhasil, dengan pasokan yang terganggu itu, harga komoditas pangan pun menjadi tinggi.

“Perang, lonjakan harga komoditas, peningkatan inflasi dan suku bunga global, serta pengetatan likuiditas meningkatkan risiko tekanan. Kesulitan itu tidak hanya dialami negara-negara berpenghasilan rendah, tetapi juga negara-negara berpenghasilan menengah dan bahkan maju,” kata Sri Mulyani.

Oleh sebab itu, dia menekankan, tantangan ekonomi global yang kompleks harus diatasi bersama, tak bisa hanya oleh satu atau sekelompok negara.

Maka, dibutuhkan tindakan kolektif dari semua negara, terutama yang tergabung dalam G20, karena forum ini mencakup 85 persen perekonomian dunia.

Menurut dia, G20 memiliki peranan penting untuk membuat keputusan bersama dalam mengatasi permasalahan ekonomi global.

Lantaran forum ini memiliki keanggotan yang paling beragam sehingga dapat mendengar suara semua negara, baik negara maju, menengah, maupun berkembang.

“Saya yakin anda semua sadar, bahwa dunia memperhatikan kita dengan cermat. Kita harus bersatu dan tetap teguh dalam komitmen kita untuk memecahkan masalah ekonomi global yang paling mendesak,” pungkasnya. (Redaksi)

(Sumber : ©Montt/Kontan)

No comments:

Post a Comment

Berita Terkini